Pandemi Oh Pandemi (Bagian 3)

Kerja, udah. Beres-beres rumah, selalu. Berjemur, hampir tiap pagi. Ngatur ulang keuangan, on going. Trading saham, kalo pas naik ya semangat banget haha… Apa lagi dong? Pandemi masih lanjut nih.

6. Belajar

Pas banget sebelum pandemi, gue daftar les Bahasa Korea. Udah gue niatin, pokoknya harus belajar. Ntar suatu hari gue bakal ke Korea. Kalo gue jago bahasanya, siapa tau gue bisa ngajar juga kan wkwk. Udah ada hitungannya waktu itu kira-kira berapa lama gue harus belajar. Tapi apesnya, pandemi datang, niat belajar udah melorot. Plus gue bukanlah penggila drakor. Apalagi les-nya nggak bisa langsung mulai kan. Baru sekitar bulan Juli baru mulai. Oh ya, kebetulan gue daftar yang privat, bukan berkelompok. Tapi, bagaimanapun juga, kelas-nya offline. Maksud gue biar gue belajarnya lebih leluasa kalo ambil privat, gitu sih. Pertama kali ke mall untuk kelas pertama itu deg-degan banget, sumpah. Baru kali itu dalam hidup gue mau ke mall deg-degan hahaha… Ya karena sejak awal pandemi mulai, ya baru kali itu ke mall di Jakarta. Bukan gara-gara mau belajarnya ya haha… Dulu gue kan pernah ambil les Korea di Korean Cultural Centre, tapi nggak gue kelarin. Kali ini, Alhamdulillah, kelar sih buku Sejong 1. Trus, jadi jago nggak lu Nel? Hahaha…sayangnya kok gue ngerasa gue bisanya pas belajar ketemu gurunya aja ya. Begitu dilepas, ay bingung sendiri haha… Gue ada beberapa teman Korea, yang gue bilangin gue les bahasa Korea, trus yang mereka langsung nulis pake hangeul (tulisan Korea) gitu, dan gue bingung jawabnya hahaha… sedih bet… Anyway, ini pe-er gue sih, mau tetap belajar atau nggak. Btw, kalau mau les Korea, bisa cek IG-nya @korean101_id.

Sejak pandemi juga, gue mulai ikutan beberapa online course. Tepatnya di futurelearn.com. Course pertama yang gue ikuti adalah Understanding Anxiety, Depression and CBT. Pertama kali kelarin course itu rasanya lega banget sih. Sejauh ini gue udah ikutan beberapa course di website ini. Banyak pilihannya, coba cek aja. Gue memang niat untuk kelarin setiap course yang gue ikutin. Semoga istiqomah. :))

Nah, yang paling gres hahahaaa bahasanya jadul banget. Maksudnya, yang paling baru adalah, gue ikutan les bahasa Jepang online. Yang ini full online, via zoom. Karena gue nggak tertarik offline, dan kelas online ini murah banget. Sebetulnya mereka nawarin paket bayar per 3 bulan, tapi gue ambil yang bayar per bulan. Antisipasi kalau gue nggak lanjut. Tapi setelah sebulan, ternyata gue lanjut. Yiihaaa… Gue mulai les ini pertengahan Januari. Dan sekarang gue udah bisa bikin kalimat dalam bahasa Jepang, anjir gue bangga banget hahaha… Fyi, sebetulnya dulu gue juga pernah ambil les bahasa Jepang, tapi ya gitu, kalau nggak di-refresh, kebanyakan lupanya. Tapi gue merasa, kali ini tuh gue lebih bisa ngikutin wkwk… *tepuk bahu sendiri* Padahal sekelas itu muridnya lumayan banyak, sekitar 20an. Gue aja kaget pas tau. Tapi ternyata ya asik-asik aja. Awalnya gue rada ragu-ragu sih kalo mau ngomong. Cuma nunggu disuruh aja. Belakangan gue bisa nawarin diri jawab duluan, ah cieee hahaha… Tau nggak yang menenangkan dan menyenangkan dapat giliran duluan? Abis itu bisa rebahan sambil dengerin yg lain jawab hahaha… Okay, menuju trip ke Jepang setelah Corona pergi selamanya! Ganbarimasu! Oh ya, untuk les bahasa Jepang ini, cek IG mereka deh @sakurajlc

To be continued…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s