What Would You Do? Edisi: Bukan Status Facebook

Beberapa waktu yang lalu saya lihat profil facebook saya, dan baru sadar, kalau teman-teman lihat akun saya, otomatis mereka akan lihat universitas tempat saya kuliah dulu, di bawah nama saya, yang terus terang agak mengganggu saya. Biasanya kan di bawah nama tertera dimana seorang bekerja, atau dimana seorang tinggal. Kalau saya tidak mencantumkan keduanya, muncul lah tempat dimana kita kuliah ya? Jadilah barusan saya ngecekin lagi, apa sih yang ditulis oleh teman-teman saya di facebook. Ada beberapa yang bikin saya pengen banget komen atau kirim pesan/message, mungkin karena kerjanya pindah, atau karena udah dapat kerjaan. Ada beberapa yang bikin mikir, kenapa nggak dicantumkan ya (kayak saya dong hehe)? Kenapa mencantumkan yang lain ya? Kenapa ngaco ya? Kenapa jadul?

Ternyata juaranya adalah salah satu pembawa acara di tivi, dia orang Inggris. Saya ingat nge-add dia beberapa tahun yang lalu (jarang-jarang saya nge-add orang yang saya gak kenal secara pribadi), karena seneng banget ngeliatin program dia, ya tentang traveling gitu, tapi beda, pokoknya menyenangkan. Mungkin saya nggak bilang inspiratif, karena saya nggak berani juga ngelakuin apa yang dia kerjain *__* Saya ingat, sebelumnya saya kasih pesan ke dia, boleh saya add gak? Jadi saya tunggu balesan dia dulu. Eh, dia bales lho, dan dia yang nge-add saya *ah cieee* Btw, jadi ngelantur. Balik lagi tentang status seseorang. Nah, di profilnya dia, dia gak banyak ba bi bu, cuma nulis kuliah No Such Luck. Jadi mikir kan? Memang untuk urusan akademis, dia bukan orang yang beruntung bisa sekolah atau kuliah di institusi yang keren. Tapi hasil jadinya gak kalah dahsyat toh? *jadi kayak ngomong sendiri*

Trus trus…masih lanjut ah, soalnya lagi pengen nulis pake bahasa Indonesia hehe…oh ya, kenapa orangΒ  suka ganti-ganti nama ya? Ada beberapa yang bikin bingung, ini siapa ya? Jadi mesti liat profilnya deh, ternyata e-e-ya-e si anu tooh…Duh.

Trus kalian pasti balik nanya, kenapa lu sendiri gak isi ini itu Nel? Ada yang diumpetin? Jawabannya: males aja πŸ˜› (Ini mengundang pertanyaan selanjutnya :P) Yang nggak saya umpetin adalah justru tanggal lahir dan tahunnya. Ini malah yang orang lain biasanya umpetin yah. Abis, jangankan saya umpetin, ditampilin aja kalo gak kenal banget, gak percaya πŸ˜› Kan kalo dia gak percaya, tinggal saya tunjukin KTP atau paspor hehehe… Ngomongin umur, barusan chat dengan satu teman. Dia bilang: iya Nel, kayak pantat bayi. Hah? Maksud lu muka gue kayak pantat? Hadeuuuh… hahaha… (ini masih ketawa sampai sekarang). Dan juga asal usul. Walau orangtua saya sudah melipir ke Bekasi, saya masih suka jawab darimana saya berasal, ya dari Jakarta. Karena saya lahir dan besar disitu, dan juga bisa ngomong kayak anak Jakarta gitu lho, nggak bo’ong πŸ˜›

Eh, balik ke awal pembicaraan. Pasti pada nanya, emang kenapa Nel agak mengganggu kalau terpampang tempat kuliah dulu? Jiaaah…kan itu udah lama banget, jadul ah…mana nilai juga pas-pasan kok πŸ˜›

*postingan malam-malam, di-edit setelah tengah malam, jadi beginilah πŸ™‚ *

Advertisements

10 thoughts on “What Would You Do? Edisi: Bukan Status Facebook

    • mendingan deaktivasi sekalian kali yee…hehehe… wuiiih, selamat yah! hahaha kemaren satu teman kerja ada yg baru datang dari liburan di Jerman, kata die, wuiiih, di Jerman dingin booo hahaha…kata siapa Nordic selalu lebih dingin? πŸ™‚ Disini bukan lebih dingin, disini mah dingin terusss… πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s